Pertumbuhan Ekonomi India Tumbuh Lebih Cepat Dari Perkiraan

Pertumbuhan Ekonomi India Tumbuh Lebih Cepat Dari Perkiraan

India melihat ekonominya tumbuh lebih cepat dari perkiraan, memberikan sedikit kelegaan kepada pemerintah Perdana Menteri Narendra Modi menjelang pemilihan nasional tahun depan.

Produk domestik bruto akan tumbuh 6,6 persen pada tahun ini sampai Maret 2018, kata Kementerian Statistik dalam sebuah pernyataan di New Delhi pada hari Rabu, meningkatkan perkiraan 5 Januari sebesar 6,5 persen. Itu juga mengalahkan perkiraan konsensus 6,5 persen dalam survei Bloomberg namun lebih lambat dari pada ekspansi 7,1 persen di tahun sebelumnya.

“Kebangkitan investasi sesuai data ini terlihat sangat bagus, karena pertumbuhannya akan mencapai basis yang relatif rendah, Anda harus berhati-hati dalam mencapai kesimpulan yang luas,” Devendra Kumar Pant, kepala ekonom di India Ratings & Research Pvt Ltd., unit lokal Fitch Ratings, mengatakan melalui telepon dari New Delhi.

Ekspansi yang lebih lambat telah membuat tekanan pada Modi untuk memulai aktivitas ekonomi sebelum mencalonkan kembali pemilihan pada tahun 2019. Pemerintahannya mendorong pengeluaran di daerah pedesaan dalam anggaran 1 Februari untuk meredakan amarah para pemilih yang merasakan sakitnya larangan tunai yang tiba-tiba dan pajak penjualan kacau Kasus penipuan dugaan mutakhir di bank-bank BUMN telah mengurangi kepercayaan diri dan selera investor.

PDB meluas 7,2 persen pada Oktober-Desember, tercepat di lima kuartal. Itu dibandingkan dengan 7 persen dalam survei Bloomberg dan kuartal sebelumnya 6,5 ​​persen. Nilai tambah bruto atau GVA, yang mengundurkan diri dan mencakup pajak produksi, sesuai dengan perkiraan survei sebesar 6,7 persen.

Survei aktifitas

Sebuah survei menunjukkan aktivitas manufaktur berkembang dengan kecepatan yang lebih lambat. Indeks Managed Purchasing Managers Nikkei India berada di 52,1 di bulan Februari, turun dari 52,4 di bulan Januari.

Moderasi pertumbuhan relatif terhadap perkiraan Reserve Bank of India juga membuat situasi sulit bagi bank sentral sambil meninjau kembali suku bunga pada 5 April. Ini berubah menjadi hawkish dalam tinjauan kebijakan moneter terakhir pada 7 Februari karena inflasi meningkat dan pemerintah mengurangi sasaran defisit anggarannya. karena kenaikan harga minyak mentah dan koleksi pajak yang rendah.

Apa yang dikatakan oleh para ekonom kita …. Pertumbuhan yang lebih rendah dibandingkan proyeksi RBI dan kemungkinan penurunan inflasi di masa depan dapat membuat bias bank sentral baru-baru ini melonjak pada kebijakan berikutnya. – Abhishek Gupta mengatakan setelah rilis data GDP

Inflasi mengalami percepatan dari serendah 1,46 persen di bulan Juni menjadi 5,21 persen pada Desember sebelum mereda sedikit bulan lalu. Tujuan bank sentral adalah untuk menjaga inflasi utama mendekati 4 persen dalam jangka menengah.

Sebagai pembicaraan tentang kenaikan suku bunga, pasar obligasi India, yang sudah terpukul oleh aksi jual terburuk dalam dua dekade, akan menghadapi panas.