Tim Penyelamat Aset Pemkot Surabaya Siap Menyelamatkan Semua Aset Yang Sedang Bermasalah

Tim Penyelamat Aset Pemkot Surabaya Siap Menyelamatkan Semua Aset Yang Sedang Bermasalah

Pemerintah kota Surabaya pada saat ini sedang kelabakan. Apa yang menjadi persoalannya? Itu karena mereka sedang mencoba menyelamatkan beberapa aset milik mereka yang terancam lepas. Dan oleh karena itu, pemerintah Kota Surabaya perlu membuat tim penyelamat aset. Tentunya pembentukan tim penyelamat ini akan bersinergi dengan beberapa jajaran samping di Kota Surabaya dimana tujuan dan tugasnya sangat jelas, menyelamatkan semua aset milik pemerintah kota Surabaya yang bisa saja lepas jika tidak adanya tindakan penyelamatan.

Hal inilah yang disampaikan sangat jelas oleh Tri Rismaharini selaku Wali Kota Surabaya dimana rencananyauntuk bisa membentuk tim penyelamat aset setelah beliau bertemu dengan Kepala Kejaksaan Negeri Surabaya, Didik Farkhan. Pertemuan ke-2 orang penting di Surabaya tersebut diadakan diruang kerja sang walikota yang terkenal dengan keberaniannya tersebut. Lebih lanjut Risma mengatakan jika pada nantinya, semua anggota dari tim penyelamat tersebut tidak akan hanya beranggotakan orang-orang dari Pemerintah Kota Surabaya saja, melainkan akan ada juga orang-orang dari kejaksaan dan pastinya pihak kepolisian.

Risma juga mengatakan bahwa inilah tim bersama. Risma selain ingin mengajak unsur kejaksaan dan kepolisian, beliau juga ingin mengajak dari Direktorat Jenderal Kekayaan Negara (DJKN) dan juga dari Badan Pertanahan Nasional (BPN). Apa maksud Risma dengan mengajak semua unsur tersebut? Karena Risma menginginkan bahwa tim penyelamat tersebut bisa melengkapi satu sama lain. Selain itu juga hal ini akan menyulitkan orang-orang yang memiliki niat jelek dalam menguasai aset milik pemerintah kota Surabaya pada nantinya.

Tapi tentunya tidak akan mudah untuk bisa dengan cepat melakukan proses sertifikasi semua aset milik pemerintah kota Surabaya apalagi dengan jumlah aset yang sangat banyak. Akan banyak sekali tahapan-tahapanĀ  yang harus dilakukan, disinilah terlihat banyak sekali celah dimana bisa dimanfaatkan oleh orang-orang yang ingin merebut aset tersebut dengan cara tidak benar. Risma juga menuturkan jika sudah ada aset milik mereka sudah berpindah tangan dan ini jelas merugikan mereka.

Terakhir Risma sangat berharap dengan terbentuknya tim penyelamat aset ini, semua aset milik mereka akan bisa terinventarisasikan dengan baik dan pastinya tidak akan lepas dari tangan mereka lagi. Untuk melakukan hal ini, mereka akan berencana untuk melakukan list semua aset yang ada. Dan setelah list aset sudah dirasa lengkap, akan disortir lagi, mana yang akan menjadi prioritas utama mereka.

Pemerintah kota Surabaya dianggap sudah melakukan upaya maksimal agar aset mereka tidak lepas, dan oleh karena itu, Didik Farkhan mengaku jika Kejaksaan Tinggi Surabaya merasa ikut bertanggung jawab dalam hal ini dan siap menempatkan orang-orangnya dalam tim penyelamatan tersebut. Setelah dilist, perkiraan ada 7 aset yang saat ini menjadi prioritas utama mereka. Ini karena 7 aset tersebut mempunyai potensi lepas.

Apa saja aset tersebut? Kolam renang Brantas, aset kerjasama dengan PT. Star, tanah dijalan Upa Jiwa Kelurahan Ngagel Kecamatan Wonokromo, Waduk yang berada dalam kelurahan Babatan Kecamatan Wiyung, Kantor PDAM yang berada di Jalan Basuki Rahmat 119-12, kantor PDAM yang ada di Jalan Prof Mostopo dan Gelora Pancasila yang saat ini berada di Jalan Indragiri. Lebih lanjut, Risma berharap kedepannya semua aset yang ada bisa dilakukan pengamanan. Baik itu pengamanan secara fisik, pengamanan administrasi dan pastinya pengamanan hukumnya.